Lontar Pengayam-ayaman Dan Penamaan Ayam Bali

Bali – Dalam permainan sabung ayam ( Tajen ) di Bali terdapat sebuah istilah Lontar Pengayam-ayaman yang masih digunakan hingga saat ini. Pengayam-ayaman ini adalah lontar kuno yang berisi tentang hari baik dan buruk yang dapat menentukan kemenangan dalam acara adu ayam yang menjadi tradisi budaya di Bali.

Lontar ini umurnya terbilang cukup lama. Namun saat ini lontar ini masih digunakan oleh para botoh ayam dan seakan tak akan hilang begitu saja. Bagi sebagian penggemar Tajen ini masih meyakini tuntunan yang terdapat pada lotar kuno ini. Dan bagi mereka lontar ini sangat berguna untuk menentukan kemenangan.

Pada dasarnya permainan tajen ini ditentukan oleh kemampuan ayam serta faktor keberuntungan. Karena pada permainan ini kedua ayam yang akan dilaga akan dipasangi taji pisau yang sangat tajam dan dapat mematikan lawan dalam satu kali gerakan yang tepat. Bahkan terkadang kepala ayam bisa putus jika terkena sabetan pisau saat berlaga.

Namun pada penggunaan lontar ini tidak semua tuntunan akan cocok. Karena menurut sebagian botoh ayam, saat ini ayam yang diadu bukan hanya ayam lokal saja, namun juga ayam yang berasal dari daerah lainnya. Jadi penggunaan lontar ini terkadang tidak bisa sesuai dengan apa yang ada dalam lontar itu sendiri.

Lontar Pengayam-ayaman bali

Berikut ini beberapa kutipan tentang lontar Pengayam-ayaman ini.

COME UMANIS
Ngajanang sareng ngelodang,… leban ayam saking kauh
Raje : Sekuning papak Bangkarna
Jaye : ijo kedas, wangkas, Biying Kuning pellet, Mate selem bangkarna
Kaon : brumbun kedas mate putih, klawu mate putih, biying kuning mate putih

COME PAHING
Ngalerang sareng ngelodang leb ayam kelod sareng kauh
Raje : Ijo biru bangkarne
Jaye : Biying,Wangkas,sekuning bangkarna
Kaon : Buik polos kuping putih, klawu, brumbun, Serawah kedas polos

COME PON
Ngajanang sareng Ngelodang leb ayam saking kauh
Raje : Ijo kedas mate putih, Ijo biru mate putih
Jaye : Biying, Wangkas, Brumbun, Buik, Klawu biru, Klawu kedas mate putih
Kaon : Serawah kuning bangkarne mate bang

COME WAGE
Ngajanang sareng kangin leb ayam saking kelod
Raje : Ijo biru mate selem bangkarna
Jaye : Klawu, Serawah kedas mate bang
Kaon : Biying papak mate putih, Wangkas, Brumbun, Buik papak mate putih

COME KLIWON
Ngelodang Sareng kangin leb yam saking kaje
Raje : Sepapak Jambul bangkarna
Jaye : Klawu, ijo, Brumbun
Kaon : Serawah Polos, Sekuning mate putih, Buik, Wangkas, Biying kuping putih

Penamaan Ayam Di Bali

Di Bali terdapat penamaan ayam yang secara umum dapat dilihat seperti berikut ini.

  1. Buik, merupakan sebutan untuk Ayam Jago yang bulunya berwarna-warni
  2. Kelau atau kelawu, untuk ayam jago berbulu abu-abu
  3. Bihing atau Biying, sebutan ayam jago yang berbulu merah
  4. Wangkas, sebutan untuk ayam jago yan dadanya berbulu putih dengan sayapnya berwarna merah
  5. Brumbun untuk “petarung” dengan kombinasi bulu merah, putih, dan hitam.
  6. Sa, sebutan ayam berbulu putih.
  7. Ook, sebutan untuk ayam jago yang memiliki keadaan bulu leher sangat lebat
  8. Jambul, merupakan sebutan untuk ayam jago bila tumbuh bulu (jambul) di kepala
  9. Godek, untuk ayam yang berbulu dikaki.
  10. Sangkur, untuk ayam jago dimana keadaan fisiknya tanpa bulu ekor.

Demikianlah informasi mengenai Lontar Pengayam-ayaman Dan Penamaan Ayam Bali yang dapat kami sampaikan. Jika terdapat kesalahan dan kekurangan dalam penulisan, silah sisipkan komentar pada bagian bawah blog ini. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *